[ad_1]

Menulis tentang buah sama dengan menulis tentang mis. bunga dan / atau sayuran. Saya pikir seseorang tidak dapat membatasi diri untuk mendeskripsikan buah, bunga atau sayuran dan beberapa aspek botani masing-masing, tetapi harus kapan pun dimungkinkan dan / atau masuk akal juga membahas asal-usul mereka, pohon atau tanaman mereka, masalah simbolisme dan kegunaan mereka ditaruh – dari dapur ke kuil religius ke apotek, seolah-olah – sebaliknya tidak hanya membaca tentang mereka mungkin menjadi sedikit membosankan tetapi juga karena gambar akan tetap tidak lengkap. Jika Anda tidak setuju, tolong beri tahu saya tentang apa gunanya untuk mengatakan pada Anda bahwa pisang dan buah kelapa tumbuh di Burma dan pisang itu berwarna kuning dan lengking sedangkan kernel kelapa itu bulat hingga oval dan cokelat? Anda mengerti maksud saya? Saya akui artikel ini sedikit lebih panjang dari yang biasa saya karena saya juga menggunakan banyak nama botani (untuk ahli botani di antara Anda) tetapi tetap saja – jadi saya harap – buat bacaan yang menarik. Paling tidak itu – yang saya yakini pasti – cukup instruktif. Ngomong-ngomong, Anda akan terkejut ketika membaca bahwa banyak bunga dan / atau buah yang sangat Anda sukai adalah milik keluarga yang tidak akan Anda harapkan. Akankah Anda mis. telah menduga bahwa stroberi adalah anggota keluarga 'Rosaceae' bunga-bunga yang dikenal untuk Anda mawar? Atau tahukah Anda bahwa inti dari batang pisang dan bunga pisang tidak hanya dapat dimakan tetapi juga sangat lezat? Hal-hal ini dan banyak lagi akan terungkap dalam artikel ini.

Oke, mari kita loncat ke peluang dan belajar lebih banyak tentang buah-buahan, secara umum, sementara tentang diri kita sendiri dengan buah-buah Burma (sejak 1989 juga disebut Myanmar), khususnya.

Birma sama seperti negara-negara tropis dan subtropis yang diuntungkan oleh iklim yang memungkinkan penanaman, penanaman, dan pemanenan buah-buahan secara terus menerus baik dari jenis musiman maupun sepanjang tahun. Dengan kelembabannya yang berlimpah dan hangat hingga suhu panas di dataran rendah dan iklim sedang di pegunungan, ia menghasilkan buah-buahan yang paling beragam dalam kualitas tinggi dan dalam jumlah besar.

Ketika berbicara tentang buah-buah Burma, kita tidak boleh hanya mengklasifikasikannya ke dalam jenis musiman dan sepanjang tahun tetapi juga ke dalam jenis yang tumbuh secara global dan dibudidayakan seperti misalnya apel dan anggur atau stroberi dan buah-buahan seperti mangga dan pepaya atau pisang yang asli dan tumbuh secara eksklusif di iklim tropis dan subtropis dan negara.

Dengan kata lain, apel, anggur dan stroberi adalah buah non-tropis / subtropis karena mereka tidak dapat berkembang dengan baik tanpa periode yang lebih lama dengan suhu sekitar dan di bawah 0 derajat Celcius / 32 derajat Fahrenheit, yaitu tanpa es dan tanpa kondisi lingkungan yang penting seperti yang sesuai makanan, drainase tanah, tingkat kelembaban yang tepat, jumlah jam sinar matahari yang tepat / hari, suhu rata-rata, jumlah air, dll. Hanya tanah, air dan sinar matahari yang tidak cukup untuk pohon, tanaman atau bunga untuk tumbuh dengan baik.

Pepohonan dan tumbuh-tumbuhan mungkin tumbuh di lingkungan yang tidak disesuaikan dengan mereka – yang menjadi mengambil tanpa gangguan melalui misalnya mencangkok dan / atau berkembang, proses evolusi yang panjang – tetapi tidak dapat membuka kualitas mereka masing-masing secara penuh. Jadi, jangan berharap buah-buahan yang tidak asli di daerah tropis apa yang Anda dalam hal ukuran, warna, bau, rasa, manis, juiciness, dll digunakan di negara asal non-tropis di mana buah-buahan ini asli. Apakah Anda memiliki buah-buahan tropis atau subtropis seperti pisang, manggis atau pepaya yang tumbuh di Eropa Utara atau di utara Amerika Utara? Anda mengerti maksud saya?

Namun demikian, saya akan, tanpa menghabiskan terlalu banyak waktu pada mereka, termasuk buah-buahan non-tropik tertentu dalam artikel ini sejauh mereka dibudidayakan di Burma dan semoga dalam upaya gabungan antara alam dan manusia dengan misalnya. persilangan orang tua yang diinginkan atau mutasi yang menguntungkan dalam varietas standar beradaptasi dengan iklim di sini. Pada akhir proses ini, buah-buah yang bersangkutan mungkin telah dikembangkan varietas baru dengan karakteristik dan kualitas yang luar biasa. Siapa tahu? Kami tidak dapat memaksa alam untuk melakukan tugasnya; kita hanya bisa membantu dan belajar darinya. Oleh karena itu, jangan salahkan Burma karena fakta bahwa buah-buahan non-tropis ini tidak sebaik di sini di negara-negara tempat mereka berasal dan jangan salahkan saya karena mengakui itu dan hanya mengatakan yang sebenarnya. Burma tidak bisa menahannya karena itu adalah masalah alam dan saya hanya bersikap objektif.

Adapun yang pertama (apel, dll) mereka tidak sebaik di Burma seperti di negara-negara lain dengan lingkungan alam yang tepat tetapi itu tidak boleh menimbulkan masalah bagi pengunjung asing ke Burma yang datang misalnya. dari Eropa atau Amerika Utara karena mereka memiliki buah-buahan ini dengan kualitas dan kelimpahan tertinggi di negara mereka sendiri. Lagi pula, orang-orang ini tentu tidak datang ke Burma untuk makan di sini buah-buahan yang dibudidayakan di negara asal mereka, mungkin di kebun mereka sendiri. Sebenarnya mereka tidak datang hanya untuk makan buah tetapi setelah berada di sini, akan sangat memalukan untuk tidak memakannya. Mereka akan kehilangan sesuatu yang sangat indah. Namun, untuk yang terakhir (mangga, dll.), Burma / Burma memiliki banyak hal yang benar-benar luar biasa. Pikiran Anda, kami tidak berbicara tentang buah-buahan yang tersedia di Burma ketika berbicara tentang 'Buah-Buahan Burma'. Memang benar, semua jenis buah tersedia di negara-negara maju, bahkan yang paling eksotis, dan buah-buahan yang tidak tersedia di sana memang tidak ada di tempat lain, tetapi buah-buahan tropis dan subtropis seperti buah Burma mungkin tersedia di negara-negara asing. tetapi tidak tumbuh di sana.

Ketika berbicara tentang buah-buah Burma kita berbicara tentang buah-buahan yang khas Burma dan matang di sini di pohon, semak-semak atau di batang dan tidak artifisial dan di fasilitas penyimpanan seperti buah-buahan yang ditentukan untuk konsumsi di negara-negara asing dipetik sebelum waktunya di Agar tidak terlalu matang ketika akhirnya ditampilkan di toko-toko negara-negara jauh. Dengan kata lain, buah-buahan sering diangkut dengan jarak yang jauh yang bahkan saat ini dengan sarana transportasi cepat kita membutuhkan waktu yang lama dari pohon petani buah ke rak toko di mana mereka akhirnya dijual. Mereka harus tiba di tujuan mereka dekat atau pada tetapi tidak setelah puncak kematangan mereka karena buah-buahan membusuk sangat cepat. Oleh karena itu mereka dipetik atau dipetik sebelum mereka hampir mencapai titik ini di pohon. Dan itu membuat perbedaan besar dalam warna, bau, dan rasa. Ini adalah perbedaan yang membuat semua yang makan buah sebenarnya adalah tentang: savouriness. Dan nikmati Anda dapat buah dari Burma di Burma; mereka sudah matang.

Jika Anda memiliki tempat yang lembut untuk buah-buahan tropis dan subtropis, Burma adalah tempat yang tepat karena di sini mereka tumbuh. Dari A seperti dalam 'Awza thee' atau custard apple, seperti yang disebut dalam bahasa Inggris, hingga Z seperti dalam 'Zee thee' atau plum, di sini Anda mendapatkan sesuatu untuk setiap selera bahkan ketika memungkinkan untuk fakta bahwa tidak semua orang suka setiap buah apa mungkin benar terutama untuk 'Du win thee' (durian) dan / atau 'Pein gne thee' (Nangka), yang sangat sehat dan sangat dicintai oleh hampir semua penduduk setempat tetapi belum tentu demikian oleh orang asing setidaknya karena mereka tajam bau, jika itu adalah kata, sangat perlu membiasakan diri; jika itu mungkin sama sekali, itu.

Tetapi Anda mendapatkan sesuatu di sini untuk semua orang tidaklah semuanya. Adapun buah-buahan tertentu yang juga tumbuh di negara-negara tropis lainnya, di Burma Anda mendapatkan yang terbaik dari mereka.

Sekarang jika Anda tidak keberatan datang dan temani saya dalam perjalanan ke dunia flora Burma. Mari kita melihat lebih dekat pada buah-buah Burma dan dengan melakukan itu untuk menjaga yang terbaik, hal-hal penting dari perjalanan, seolah-olah, sampai akhir. Perjalanan ini sedikit lebih panjang tetapi karena saya berharap keduanya informatif dan menghibur. Kencangkan sabuk pengaman anda; Kita mulai. Buah-buahan non-tropis yang dibudidayakan di Burma adalah mis. apel, anggur, dan stroberi.

Buah-buahan tropis yang berasal dari Burma dan yang tidak berasal dari Burma tetapi telah lama menjadi bagian dari flora aslinya adalah, dalam kategori 'buah sepanjang tahun', misalnya pisang, pepaya, lemon, jeruk nipis atau jeruk nipis, grapefruit / pomelo, buah delima, alpukat, kelapa dan buah ara.

Dalam kategori 'buah musiman' ini ada di urutan musim mereka misalnya mangga dan nangka, durian dan manggis, jambu biji, rambutan, leci, nanas, apel custard, jeruk, dan air melon.

Mari kita mulai perjalanan kita dengan apel yang disebut 'Pan thee' yang disebutkan di atas – meskipun bukan asli Burma – dibudidayakan di sini sejak zaman Inggris. Karena jumlah yang ditanam secara lokal tidak cukup untuk memenuhi permintaan dalam hal kuantitas dan kualitas apel yang diimpor dan menurut teman-teman saya yang memakannya, mereka sangat lezat. Namun, apel diimpor dari misalnya. Cina tetapi mereka juga tidak begitu bagus. Mereka besar dan terlihat bagus tetapi memiliki cara rasa, manis dan juiciness tidak banyak untuk menawarkan yang layak menulis tentang rumah. Selain itu harganya relatif mahal.

Dalam apel Burma terutama dibudidayakan di bagian timur laut negara itu, di kaki bukit Shan di mana di daerah yang lebih tinggi sekitar 3510 kaki / 1070 meter iklim mikro adalah seperti Eropa, sehingga suhu lebih rendah daripada biasanya suhu tropis. Tetapi dalam ukuran, bau, rasa dan warna mereka tidak cukup memenuhi kualitas dari mereka yang tumbuh di negara-negara barat karena apel yang tumbuh secara lokal agak hambar, cukup kering dan tidak terlalu manis. Adapun kandungan vitamin juga, levelnya mungkin tidak setinggi di Eropa sehingga metode 'An-apple-a-day-keeps-the-doctor-away' mungkin tidak berjalan dengan baik di sini.

Seperti yang mungkin, 'Pan thee' berada di Burma terutama dimakan di negara segar tetapi juga dapat disajikan sebagai bahan utama dari gurun seperti salad buah, apel yang didukung, pai apel dan strudel apel. Mereka juga dapat diolah menjadi irisan apel kering, jelly, jus pasteurisasi, saus kaleng, cuka, cuka dan brendi apel. Upgrade Apple sebagai pelengkap rasa banyak hidangan tetapi juga dapat menjadi bagian integral dan utama dari hidangan, dan mis. digunakan sebagai bahan acar kubis putih (sauerkraut), berjalan dengan sangat baik dengan semua jenis permainan, digunakan sebagai isian angsa panggang dan juga membuat makanan lezat ketika direbus dan dikombinasikan dengan panekuk kentang atau kentang rebus dengan saus bacon atau di atasnya kombinasi dengan sosis goreng.

Apel secara luas dibudidayakan di seluruh wilayah dunia beriklim seperti Eropa utara dan Amerika Utara dan pohon apel yang terbaik disesuaikan dengan daerah di mana suhu rata-rata mendekati atau menurun ke titik beku dan di bawah. Di sini apel adalah yang terbaik. Persyaratan pendinginan yang sebenarnya sedikit berbeda dari varietas ke varietas tetapi pohon apel dapat menahan suhu hingga -40 derajat Celcius. Rumah aslinya mungkin adalah wilayah antara Laut Kaspia dan Laut Hitam.

Buah apel berkembang dari bunga yang memiliki bentuk bulat dan sebagian besar berwarna putih dengan garis atau warna mawar. Namun, beberapa spesies apel bermekaran dengan bunga putih atau merah. Mereka waspada dalam ukuran dari sedikit lebih besar dari cherry ke grapefruit dan memiliki lima biji kantong jumlah biji yang terkandung di dalamnya bervariasi dengan varietas. Pohon apel merupakan genus 'Malus' dari keluarga 'Rosaceae'. Sekitar tujuh puluh genus dari keluarga mawar dibudidayakan untuk mis. makanan di antara mereka apel dan percaya atau tidak stroberi.

Stroberi meskipun mereka juga bukan asli Burma juga dibudidayakan di sini. Stroberi tidak memiliki nama lokal dan karena itu di sini di Burma juga disebut 'stroberi'. Buah ini yang membentuk genus 'Fragaria' dari keluarga 'Rosachilaensis' meskipun lebih kecil daripada, mis. di Eropa, spesies yang dikonsumsi berkembang dari 'Fragaria moschata' yang semakin melimpah sepanjang bulan-bulan dingin tahun ini di wilayah 'Pyin Oo Lwin / Maymyo'. Maymyo terletak sekitar 68 kilometer / 42,5 mil timur laut Mandalay di kaki perbukitan pegunungan Shan.

Varietas lokal lebih seperti 'Fragaria Vesca', stroberi hutan, tetapi sangat manis ketika matang.

Tentunya, ini adalah berita baik untuk semua orang yang tidak dapat melakukannya tanpa mereka bahkan untuk waktu yang lebih singkat dan kebetulan berada di sini pada periode yang benar dari Januari hingga Maret, yang – oleh oleh – adalah waktu ketika di Eropa bagian utara stroberi lokal adalah belum ada di pasaran.

Jadi, apa yang kemungkinan besar akan segera muncul di pikiran barat pasca generasi awal WW II yang mengunjungi Maymyo / Pyin Oo Lwin selama musim strawberry adalah Beatles World Beatles tahun 1964 "Strawberry Fields Forever."

Stroberi kaya seng dan vitamin B9 atau asam folat, yang merupakan koenzim yang dibutuhkan untuk membentuk protein tubuh dan hemoglobin (senyawa besi-protein dalam sel darah merah) dan quercetin yang membantu meringankan alergi.

Stroberi terutama dimakan dalam keadaan segar dengan gula dan krim tetapi juga dibuat menjadi jus, sirup, anggur, selai, digunakan sebagai bahan utama pencuci mulut seperti salad buah, es krim dan misalnya. tart strawberry dan kue.

Anggur, nama lokal 'Tha byet thee', adalah contoh lain dari buah yang bukan asli tetapi dibudidayakan di Burma sejak sekitar tiga dekade. Mereka dibudidayakan di daerah Meiktila (divisi Mandalay) tetapi dalam ukuran, rasa dan kemanisan pasti kalah dengan, misalnya, anggur Eropa dan Amerika Utara. Mereka dimakan dalam keadaan segar, diolah menjadi kismis, dan ditapak dan dibuat menjadi anggur, yang bagaimanapun lebih sering daripada tidak pada sisi yang agak manis. Tetapi masuknya spesialis asing selama tahun-tahun terakhir telah menyebabkan produksi tanaman merambat berkualitas tinggi yang kebanyakan ditawarkan di hotel dan restoran kelas atas.

Pisang, yang biasa disebut 'Hnget pyaw thee', seperti pepaya, jambu biji dan jeruk nipis salah satu buah tropis sepanjang tahun. Pohon pisang dan buahnya dibudidayakan untuk keserbagunaan mereka. Nama lokal h'get pyaw Anda adalah kombinasi dari 'hnget' (awalnya dieja 'het'), yang berarti 'membelah', 'pyaw' apa artinya sebanyak 'pulpy' dan 'thee', yang berarti 'buah'.

Pisang milik keluarga 'musaceae' dan membentuk genus 'musa' yang salah satunya diklasifikasikan sebagai 'musa paradisiaca', yang lain 'musa textilis' atau 'Manila hemp', juga 'abaca', yang asli dari Filipina. Serat-serat musa textilis adalah nama yang menunjukkan digunakan untuk produksi anyaman berkualitas tinggi.

Keluarga pisang dengan dua marga dan sekitar 40 spesies dan banyak varietas biasanya terjadi di daerah tropis dan berasal dari Asia Tenggara. Pisang memiliki bunga steril dan buahnya berkembang tanpa pupuk sehingga pisang tidak mengandung biji. Produksi tanaman baru dengan cara vegetatif dan propagasi berasal dari pengisap yang berkembang di pangkal tanaman tua. Ditanam setelah mereka berkembang biak tanpa akhir. Pohon pisang ada di mana-mana di Burma meskipun varietas tertentu lebih menyukai daerah tertentu. Hampir mustahil untuk melangkah tanpa melihat pohon pisang lain; bahkan di kota-kota besar. Mereka tumbuh di mana-mana mulai dari dataran datar hingga pegunungan di ketinggian 4.000 kaki.

Di daerah tropis, batangnya tahunan. Mereka mati setelah menyempurnakan buah dan kemudian batang baru berkembang dari tunas di batang bawah. Pertumbuhan mereka sangat cepat sehingga buah mereka biasanya masak dalam 10 bulan setelah offset ditanam. Buah pisang itu sendiri matang dalam waktu sekitar 6 bulan sebagaimana tercermin dalam kearifan lokal: "Sekelompok pisang sudah masak dan cocok ketika bayi belajar duduk."

Batangnya, yang sebenarnya bukan batang sama sekali tetapi basa daun yang tumpang tindih dapat tumbuh hingga ketinggian 10 hingga 40 kaki / 3 hingga 12 meter dengan mahkota daun besar dengan panjang hingga 10 kaki / 3 meter. Bunga-bunga itu muncul dari pusat mahkota dan disusun dalam kelompok-kelompok berbentuk seperti lingkaran di sepanjang lonjakan itu. Bunga-bunga di atas adalah bunga jantan dan bunga-bunga betina.

Buah pisang memiliki panjang bervariasi dari sekitar 4 hingga 12 inci / 10 hingga 30 cm dan berat rata-rata tandan adalah sekitar 25 lb / sekitar 11 kg dengan beberapa di antaranya melebihi 40 lb / 18 kg. Bagian yang dapat dimakan dari buah pisang mengandung rata-rata 75 persen air, 21 persen karbohidrat dan sekitar 1 persen masing-masing lemak, protein, serat dan abu. Biasanya pisang berwarna kuning tetapi ada juga varietas hijau, merah dan biru, yang terakhir sangat langka.

Setelah bekerja sendiri melalui banyak hal yang agak umum berkaitan dengan masalah pisang kita sekarang akan datang ke bagian dengan lebih banyak rasa lokal dan melihat lebih dekat pada 'keluarga pisang Burma' dengan sekitar 12 anggota dari sekitar 25 varietas yang dikatakan ada di Burma.

Namun, 'keluarga' kami terdiri dari varietas yang terutama dibudidayakan. Dimulai dengan yang terkecil, anggota pertama dari keluarga ini adalah 'musa cavendishii', varietas Cina yang kecil, manis dan sedikit asam dengan nama lokal 'Wet malut' atau 'Pig's limbo tree'.

Dua anggota lain yang secara lokal disebut 'Thee Hmwey' atau 'buah harum / buah pisang' adalah kuning keemasan yang berkulit tipis dan bahkan ketika benar-benar matang hijau yang sangat tipis. Mereka adalah favorit saya dan sangat lezat. Menurut saya, bukan salah satu dari merek standar impor Eropa yang mendekati itu. Ampas buah keduanya berwarna agak putih kekuningan dan tidak terlalu lunak.

Karena keluarga yang lengkap membutuhkan seorang ibu, kita mengambilnya sebagai 'Nanthabu' atau 'pendek dan wangi'. Nanthabu membuat ibu yang baik karena ia adalah petit, harum, berkulit lunak, berbentuk bundar, manis dengan tekstur kuat namun lembut (seperti thee hmwey) dan tidak ketat.

Teman basah malut (anggota keluarga terkecil) kakak yang lebih besar adalah 'Hpee gyann' atau 'tangan kasar', sebuah nama yang menunjukkan bahwa buah itu ada di sana-sini bonggol-bonggol kasar. Tidak seperti varietas lain, yang tidak sangat toleran terhadap tekanan yang satu ini dapat mengambil biff karena sangat berkulit tebal. Buahnya sangat tebal dan bersudut tajam. Daging buahnya sedikit asam dan kasar dan memiliki seperti saudaranya 'Hnget pyaw' atau 'pisang biru' kulit yang menyiratkan sifat obat abu-abu keperakan karena kondusif untuk pencernaan dan gerakan mangkuk.

Ayah dari 'keluarga pisang Burma' adalah 'Byat pyeih' atau 'baki penuh'. Byat pyeih sangat besar dan karenanya dijuluki oleh penduduk lokal 'Hsin an' apa artinya 'gigi gajah'. Buahnya besar dan banyak sekali karena ukuran pisang yang sangat besar dari varietas ini. Anda makan maksimal empat dari mereka dan Anda pasti memiliki isi Anda. Bagian yang dapat dimakan dari buah ini dibandingkan dengan varietas lain yang agak hambar dan memiliki tekstur yang agak kasar tetapi tidak ada yang kurang dapat dimakan. Saya suka itu.

Anak laki-laki tertua dan kebanggaan keluarga adalah 'Shwe nga pyaw' ('Shweyni') atau varietas 'Rubra' dari 'Musa sapientum'. Varietas ini juga dikenal sebagai pisang emas atau merah. Pada tahap awal, warnanya coklat kehijauan, tetapi saat matang, warna merah keemasan semakin banyak dan di tempat-tempat berwarna kemerahan-keemasan / kuning. Buahnya hampir sama besar dan besar seperti byat pyeih dan pulpnya sedikit berdaging, beraroma. Ini memiliki sedikit rasa setelah dari jenis yang mungkin tidak untuk selera semua orang dan lebih pada sisi kuning kekuningan-putih. Shwe nga pyaw adalah pisang favorit untuk upacara persembahan dan harganya relatif mahal.

Dua anggota keluarga lainnya berasal dari Negara Bagian Rakhine di pantai barat Burma di Teluk Bengal. Ini secara lokal disebut 'Rakhine nga pyaw' atau 'Rakhine banana' dan 'Nga pyaw chin' atau 'Sour banana'. Rakhine nga pyaw disebut oleh Arakanese (warga Rakhine) 'Kalar nga pyaw' atau 'pisang India'. Buah memiliki tubuh bulat dengan kulit kuning dan tipis. Daging buahnya lunak, berwarna putih kekuningan dan memiliki rasa manis yang sangat menyenangkan yang membuatnya banyak dicari. Nga pyaw gyin (pisang asam) adalah seperti namanya sedikit lebih ketat dan lebih kecil dalam ukuran daripada Rakhine nga pyaw namun cukup enak.

Yang berikutnya – juga tipe yang harum – adalah 'Musa sapientum var. champa ', secara lokal disebut' Htawbhat nga pyaw 'atau' mentega pisang 'yang memberikan informasi bahwa pulp dari varietas ini adalah tekstur krim. Rasanya manis, sedikit harum dan kulitnya tipis dan kuning. Secara pribadi, saya menemukan buburnya agak terlalu lembut tapi rasanya enak.

Anggota terakhir dari 'keluarga pisang Birma' kami secara lokal disebut 'Thange zar' atau 'Makanan anak-anak'. Dagingnya agak kasar, manis dan sedikit keras. Dalam ukuran buahnya agak kecil dan kulitnya berwarna kuning.

Buah pisang umumnya dimakan dalam keadaan segar baik sebagai bagian dari makanan atau di antaranya. Namun, itu juga disajikan sebagai bahan utama dari berbagai kue, digoreng dengan lapisan adonan tepung beras, sebagai pancake mengisi atau dilapisi lapisan cokelat pada tongkat. Hal ini juga diawetkan ke dalam irisan renyah dan kering (keripik pisang) dengan dan tanpa madu.

Namun bukan hanya buah pisang yang dimakan. Bunga dan inti tangkainya juga sangat lezat. Kelopak bunga merah kuncup di puncak lonjakan memberikan salad yang sangat lezat.

Irisan inti batang pohon pisang adalah bagian yang sangat penting dari hidangan sarapan Burma yang sangat populer 'Mohinga', yang merupakan sup / saus ikan kuning tebal, pedas, yang terbuat dari ikan, batang pisang, jahe, bawang putih, serai, minyak, bubuk cabe dan kunyit yang dimakan dengan bihun. Ini sangat, sangat enak.

Akhirnya, kuncup pisang juga merupakan motif desain arsitektur, yang disebut 'Hnget pyaw bu' dan memainkan peran penting dalam arsitektur Buddha. Pucuk pisang harus dilihat di atap-atap pagoda, biara-biara dan di puncak stupa.

Buah-buahan sepanjang tahun berikutnya di Burma adalah 'buah jeruk', yaitu lemon, jeruk nipis, dan grapefruit / pomelo.

Jeruk adalah nama umum untuk beberapa pohon cemara yang terkait dan semak-semak dari keluarga rue dan umumnya untuk buah yang mereka hasilkan. Ini termasuk citron, grapefruit, shaddock / pomelo, lemon, jeruk nipis, jeruk, tangerine dan bergamot (jeruk berbentuk buah pir). Jeruk adalah asli ke Asia Tenggara, milik keluarga 'Rutaceae' dan merupakan genus 'Citrus'.

Lemon, juga dari kategori 'sepanjang tahun', yang secara lokal disebut 'Than ma yo thee' berkembang dari bunga dengan lima kelopak yang ada di permukaan bagian atas putih dan di bagian bawahnya berwarna merah muda. Pohon-pohon dibudidayakan di seluruh daerah tropis dan subtropis dan kecil dan berduri. Mereka tumbuh sekitar 10 hingga 20 kaki / 3 hingga 6 meter dan jarang tertutup oleh dedaunan.

Buah lemon berwarna kuning pucat, berbentuk elips dan secara teknis berry. Pulpnya terdiri dari 8 hingga 10 segmen, berwarna kuning terang dan mengandung biji putih kecil, runcing. Kulit yang mengelilingi buah mengandung 'minyak lemon', yang digunakan dalam pembuatan parfum dan perasa lemon. Buah ini dipetik enam sampai sepuluh kali setahun dan pohon jeruk dewasa dapat menghasilkan 1.000 hingga 2.000 buah pada periode ini.

Biasanya, buah ini karena keampuhannya tidak dimakan tetapi dibudidayakan untuk jusnya yang menyegarkan dan memiliki khasiat dan rasa obat. Jus lemon dan / atau sirup digunakan secara luas sebagai penyusun minuman, sebagai minuman, saus salad dan sebagai penyedap. Bubur lemon digunakan untuk membuat jus lemon terkonsentrasi yang digunakan obat untuk vitamin C dan kandungan asam askorbat yang tinggi.

Di Burma, jus lemon lebih disukai sebagai hadiah untuk anggota keluarga lanjut usia di sekitar hari bulan purnama Thadingyut yang jatuh pada bulan September / Oktober. Lemon adalah antiseptik dan karena kandungan vitaminnya scorbutik, yang merupakan sifat yang kondusif untuk mempertahankan gigi dan tulang, pembersihan kotoran tubuh dan pencegahan penyakit. Lemon diklasifikasikan sebagai 'Citris limon'.

Kapur adalah asli ke Asia Tenggara dan dibudidayakan terutama di daerah tropis. Nama lokalnya adalah 'Tham ya thee' dan buahnya berkembang dari bunga putih, yang memiliki lima kelopak. Bentuknya bulat hingga lonjong dengan kulit yang tebal dan kuning. Daging lunak dari segmen adalah asam, berair dan warna hijau kekuningan. Pohon limau tumbuh dengan ketinggian sekitar. 15 kaki / 4,6 meter. Air jeruk nipis mengandung sejumlah kecil vitamin C. Jeruk nipis diklasifikasikan sebagai 'Citrus aurantifolia' dan Perrine lemon sebagai 'Citrus limon aurantifolia'.

Sekarang kami telah mencapai akhir perjalanan panjang kami melalui flora Burma dan saya harap Anda menikmatinya (saya telah melakukan yang terbaik untuk menjaga hal-hal yang menghibur) dan dalam perjalanan kami mengembangkan selera untuk 'Buah-Buahan Burma '. Mereka berada di terbaik di sini di Burma di mana mereka tumbuh dan sedang menunggu Anda.

[ad_2]

[ad_1]

Belajar bahasa Jepang dengan mudah! Anda tahu bahwa Anda menarik lebih banyak lebah dengan madu. Artinya, Anda akan mendapatkan apa yang Anda inginkan dengan bersikap sopan kepada orang lain. Pikirkan saja kapan terakhir Anda terbang dengan pesawat terbang. Petugas tidak memerintahkan Anda untuk memasang sabuk pengaman Anda. Sebaliknya, saya berani bertaruh dia berkata, "Tolong kencangkan sabuk pengaman Anda." Artikel Bahasa Jepang Menengah Bawah ini menunjukkan kepada Anda cara membuat permintaan yang sangat sopan dalam bahasa Jepang. Anda akan menguasai banyak cara frase bahasa Jepang o ~ kudasai dapat digunakan untuk meminta apa yang Anda inginkan dengan sopan. Bersikap sopan dalam bahasa Jepang sangatlah penting, jadi pelajari cara meminta sesuatu dengan baik di sini.

Kosa kata: Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari kata dan frasa berikut:

migigawa – "(sisi) kanan"

kinchoo suru – "merasa gugup"

hikooki – "pesawat terbang"

tempat sampah – "penerbangan"

yotei – "rencana, pengaturan, jadwal"

keitaidenwa – "ponsel, ponsel"

dengen – "saklar daya" (elektronik)

zaseki – "kursi"

tsuuro – "lorong, bagian"

kyakushitsujoomuin – "pramugari, petugas kabin"

ririku suru – "untuk lepas landas"

Tatabahasa: Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari kata dan frasa berikut: Titik tata bahasa saat ini adalah "o ~ kudasai."Frasa ini mengungkapkan permintaan yang sangat sopan. Tiga contoh di bawah ini adalah permintaan yang sangat sopan kepada penumpang dari seorang pramugari.

  1. Contoh Hari Ini 1: Shiito beruto o-shime kudasai. "Tolong kencangkan sabuk pengamanmu."
  2. Contoh 2 hari ini: Keitaidenwa no dengen mo o-kiri kudasai. "Tolong matikan ponselmu juga."
  3. Contoh Hari Ini 3: Furaito o go-yukkuri o-tanoshimi kudasai. "Kami harap Anda memiliki penerbangan yang menyenangkan." (Secara harfiah, "Silakan nikmati penerbangan Anda.")

Pembentukan

o + batang masu V + kudasai

Contoh:

  1. O-kutsurogi kudasai. "Tolong buat dirimu nyaman."
  2. O-kuchi ni awanai kamo shiremasen ga, Doozo o-tabe kudasai. "Aku tidak yakin apakah kamu akan menyukainya, tapi tolong coba."
  3. Kondo no paatii wa, o-tomodachi mo zehi o-sasoi kudasai. "Pastikan untuk mengundang teman-temanmu ke pesta selanjutnya."
  4. Iranai mono o o-uri kudasai. Nan demo kaitorimasu. "Silakan jual barang apa pun yang tidak Anda butuhkan kepada kami. Kami akan membeli apa saja."

[ad_2]

[ad_1]

Ada banyak orang yang bertaruh pada odds pertandingan (1X2 menang / seri / menang) tetapi hanya ada beberapa orang yang beruntung yang memposting kemenangan. Mengapa orang lain di sekitar Anda memposting kemenangan tetapi Anda kehilangan uang Anda? Itu tidak lain hanyalah penelitian dan pengetahuan mendalam yang membuat seseorang menjadi lebih baik. Namun dalam artikel ini kita akan melihat beberapa tips yang dapat membuat Anda menjadi dewa yang lebih baik dan meningkatkan atau kemungkinan memenangkan taruhan. Jadi, mari kita lihat tips yang dapat membantu Anda memiliki bola dengan taruhan sepak bola:

A) A 91×2 menang / menggambar / menang) pertandingan yang melibatkan dua tim teratas: Jika ada ½ ganjil di tim tamu maka cobalah untuk pergi untuk tim tamu.

B) Sebuah pertandingan yang melibatkan tim papan atas dan tim yang lemah: 3 jam sebelum kick off jika Odd awal ditempatkan di -1 maka Anda dapat memilih -3/4. Sekarang, jika Anda menemukan biaya air bergerak ke atas 30 menit sebelum kick off maka itu menandakan kerugian yang jelas untuk tim teratas. Memilih tim yang lebih lemah.

C) Ketika Anda menemukan bahwa Ganjil Tetap 1X2 akan berlaku untuk Ganjil Ganjil dan pada saat yang sama Handicap Asia telah diatur ke ¼ kemudian memilih tim Home.

D) Dalam kasus perubahan gerakan Ganjil: Jika Anda menemukan bahwa Ganjil adalah ¼ sampai 0 sementara biaya air bergerak ke ganjil akhir ¼ kemudian pergi untuk tim Ganjil yang lebih rendah.

E) Kasus di mana tim teratas pergi untuk memainkan pertandingan tandang: Jika Anda menemukan peluang untuk menjadi -1/2 dan biaya air menjadi 0,925, pergi untuk tim tuan rumah (terutama peluang yang tersisa sama sementara peluang teratas berat).

F) Sementara tim teratas memainkan permainan tandang dan peluangnya adalah -3 / 4 sementara biaya air yang diajukan di atas 0,85, pergi untuk tim tuan rumah (terutama jika ada gerakan naik ke atas dari biaya air ½ jam sebelum kick off).

G) Ketika Anda menemukan bahwa tim tuan rumah berjalan baik selama pertandingan kandang sementara tim tamu telah tampil buruk di pertandingan tandang mereka, maka pilihlah tim tamu (terutama jika peluang tim tuan rumah adalah -1

H) Ketika 1X2 Fixed odd ditempatkan pada support -1/4 dan odd Asian Handicap ditempatkan pada -1/2 maka Anda harus memilih tim lawan. Semoga tips di atas akan berguna ketika Anda memasang taruhan Anda di lain waktu. Terus pertaruhkan dan tendang!

[ad_2]